Pages

Rabu, 12 Agustus 2015

PERSIAPAN MENTAL SAHABAT DALAM PERPINDAHAN ARAH KIBLAT

perpindahan arah kiblat dari baitul maqdis ke ka'bah yang sudah menjadi kiblat kaum muslimin selama 17 bulan merupakan salah satu ujian berat bagi kaum muslimin waktu itu, mereka mengalami olok-olokan orang-orang yahudi dan munafiq yang membuat guncang keimanan mereka.

seperti pengharaman minuman keras yang dilakukan bertahap, maka Allah juga telah mempersiapkan mental para sahabat untuk menerima perpindahan kiblat ini dengan menurunkan ayat-ayat yang berkaitan dengan perpindahan ini secara bertahap dan berurutan.

surat Al-Baqarah adalah surat pertama yang diturunkan di madinah, dan ia diturunkan terus menerus hingga wafatnya Rasulullah. mari kita perhatikan bagaimana Allah mermpersiapkan mental para sahabat, sebagaimana yang dijelaskan oleh Syaikh Amru Khalid:

1. Allah telah mempersiapkan ide tentang Nasakh dalam QS. Al-Baqarah: 106

مَا نَنْسَخْ مِنْ آيَةٍ أَوْ نُنْسِهَا نَأْتِ بِخَيْرٍ مِنْهَا أَوْ مِثْلِهَا ۗ أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

"Ayat mana saja yang Kami nasakhkan, atau Kami jadikan (manusia) lupa kepadanya, Kami datangkan yang lebih baik daripadanya atau yang sebanding dengannya. Tidakkah kamu mengetahui bahwa sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu?"

2. Kemudian dalam QS. Al-Baqarah: 127 Allah bercerita tentang pembangunan ka'bah, Allah ingin menjelaskan keagungan ka'bah yang dibangun oleh manusia-manusia mulia.

وَإِذْ يَرْفَعُ إِبْرَاهِيمُ الْقَوَاعِدَ مِنَ الْبَيْتِ وَإِسْمَاعِيلُ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا ۖ إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

"Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdoa): "Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui".

3. dan terakhir adalah penjelasan bahwa perubahan hukum arah kiblat.

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا ۗ وَمَا جَعَلْنَا الْقِبْلَةَ الَّتِي كُنْتَ عَلَيْهَا إِلَّا لِنَعْلَمَ مَنْ يَتَّبِعُ الرَّسُولَ مِمَّنْ يَنْقَلِبُ عَلَىٰ عَقِبَيْهِ ۚ وَإِنْ كَانَتْ لَكَبِيرَةً إِلَّا عَلَى الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ ۗ وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمَانَكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَحِيمٌ

"Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Dan Kami tidak menetapkan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata) siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah; dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia".

coba kita perhatikan, alangkah indahnya kaitan satu ayat dengan ayat yang lainnya.

0 komentar:

Posting Komentar